Home » Cerita Perang » Perang Antara Cina Dan Jepang Dalam Memperebutkan Wilayah

Kunjungi

Bermain di Judi Slot Online terpercaya maka kalian akan dapatkan banyak keuntungan ketika bermain di situs judi slot online terbaik dan terpercaya no 1 2021

Situs Judi Slot Online Gampang Menang

Kamu tidak perlu curiga untuk jadi member dari keliru satu Situs Judi Slot Online Gampang Menang sebagai salah satu penyedia games betting ternama se-Indonesia.

Jika ingin lebih menang gampang, anda harus punya rahasia menang dalam bermain joker123 online.

 

Perang Antara Cina Dan Jepang Dalam Memperebutkan Wilayah

Perang Antara Cina Dan Jepang pertama Zhongri Jiawu Zhanzheng 1 Agustus 1894-17 April 1895 adalah perang antara dinasti Cina Qing dan Meiji Jepang dalam perjuangan untuk mengendalikan Korea. Perang Cina adalah simbol penurunan dinasti Qing dan juga menunjukkan keberhasilan main judi bandar sbobet online modernisasi Jepang sejak pemulihan Meiji dibandingkan dengan pergerakan mode sendiri di Cina. Perang ini berakhir dengan kekalahan Dinasti Qing dan penandatanganan Perjanjian Shimonoseki pada tahun 1895, yang mengakibatkan kompensasi 30 juta dongeng ke Jepang.

Perang Antara Cina Dan Jepang Dalam Memperebutkan Wilayah

Pengaruh berikut perang ini adalah perubahan dominasi wilayah Asia Cina ke Jepang dan merupakan pukulan berat bagi Dinasti Qing dan tradisi Cina kuno. Kerugian yang memalukan tentang pembebasan Korea sebagai negara pagan tribratik melawan Cina, menyebabkan kemarahan publik yang belum pernah terjadi sebelumnya. Di negaranya sendiri, kekalahan China mendorong beberapa politisi yang dipimpin oleh Sun Yat-Sen dan Kang YouSwei. Revolusi Xinhai adalah SUPE pada tahun 1911.

Perang Antara Cina Dan Jepang

Pertama, perbedaan dalam garis perbatasan lautan di Laut Cina Timur (Laut Cina Timur) antara Jepang dan Cina belum dicapai dengan kesepakatan bersama. Meskipun secara negatif meratifikasi Konvensi PBB tentang Hukum Kelautan tahun 1982 (UNCLOS), tetapi mereka membangun pemahaman mereka sendiri yang belum selesai. Jepang mengusulkan pembagian wilayah yang didasarkan pada berbagai warisan negara Suriah hancur akibat perang jalur pusat di zona ekonomi eksklusifnya (200 mil dari garis dasar / baseline), sementara China mengacu pada kelanjutan alami dari rak kontinennya (dari 200 mil).

Berkenaan dengan pemahaman garis tengah gaya Jepang, pada kenyataannya, itu tidak sesuai dengan isi Konvensi. Karena, jika itu terkait dengan kedaulatan, keputusan sepihak tidak memiliki dasar hukum. Pakar hukum maritim Cina, Ji Guoxing, menekankan bahwa garis tengah yang diperlukan untuk pengukuran Zee dan landasan benua harus didasarkan pada perjanjian pihak yang saling terkait untuk mencapai solusi yang adil. Selain itu, pengukuran regional berdasarkan garis tengah hanya merupakan metode pengukuran, bukan prinsip kebiasaan hukum internasional dalam pembatasan.

Sementara para ahli Jepang datang, rata-rata kelas tengah Jepang dipahami hanya sementara (Seung-Yong Hong, 2009, kontroversi maritim, proses penyelesaian dan hukum laut). Di bawah kondisi sementara ini, pengembangan bersama dapat dibangun ke dua negara yang mencapai kesepakatan untuk menciptakan garis perbatasan umum (garis umum). Oleh karena itu, Jepang mengusulkan perkembangan sendi berkelanjutan di garis tengah yang dikatakan.